Devi Pandjaitan: Perlunya Kesadaran Mengurangi Sampah Plastik

Editor: Redaksi author photo

(Jabarsatu.id), Jakarta - Ketua Bidang IV OASE Kabinet Indonesia Maju sekaligus Isteri Menko Marves (Luhut B. Pandjaitan) Devi Pandjaitan mengungkapkan bahwa pandemi Covid-19 seharusnya menjadikan ruang dalam memulihkan hubungan manusia dengan alam. Pemulihan itu salah satunya dengan mengurangi sampah plastik.

“Krisis Covid-19 hendaknya menyadarkan kita, membuka kesadaran kita menjadi ruang memulihkan hubungan manusia dengan alam. Menyadari pentingnya ekosistem, bahwa ekosistem di atas manusia yaitu dengan salah satunya kurangi sampah plastik. Karena plastik menjadi sampah yang paling besar dampaknya untuk alam,” kata Ibu Devi saat menjadi keynote speaker dalam Life Revolution Menuju Indonesia Bersih, Kamis (06/08/2020).

Untuk itu, Ibu Devi mengingatkan kembali hal-hal yang dapat dilakukan untuk mengurangi sampah plastik tersebut. seperti kurangi pembungkusan makanan, tempatkan makanan dan snack di topless berbahan kaca, gunakan kotak makan yang dapat digunakan kembali, membawa kantong belanja sendiri ke pasar, gunakan botol minum serta alat makan yang dapat dipakai kembali, dan gunakan sedotan berbahan metal atau yang terbuat dari singkong dan bambu.

“Indonesia ada dalam deretan kedua di dunia sebagai penghasil sampah yang sebenarnya sangat memperihatinkan, bila kita tidak melakukan sesuatu maka tahun 2050 akan ditemui banyak plastik dibandingkan ikan di laut. Dalam keadaan ini, tanpa kita sadari bahwa semua disebabkan ulah kita yaitu manusia,” ungkapnya.

“Untuk itu mari kita mengganti barang plastik dengan yang ramah lingkungan dengan memikirkan 3R (reuse, reduces, recycle). Intinya  diperlukan kesadaran kita untuk bersama-sama menjaga lingkungan kita, supaya kita bisa hidup nyaman. Karena bersama kita bisa membuat Indonesia bersih. (Jones)
Share:
Komentar

Berita Terkini