Pembangunan Embarkasi Haji Indramayu di Targetkan 2021 Dapat Beroperasi

Editor: Redaksi author photo
INDRAMAYU - Embarkasi haji di Kabupaten Indramayu digadang-gadang akan menjadi embarkasi haji terbesar di Indonesia, oleh karena itu Komisi VIII DPR RI mengapresiasi pelaksanaan pembangunan embarkasi haji di Kabupaten Indramayu.

Adapun itu, pembangunan embarkasi haji direncanakan secara bertahap dan diharapkan pada tahun 2021 embarkasi haji di Indramayu bisa digunakan untuk pemberangkatan haji melalui Bandar Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati.

Wakil Ketua Komisi VIII yang juga pimpinan rombongan, TB Ace Hasan Syadzily menjelaskan, kunjungannya ke Kabupaten Indramayu untuk memastikan secara langsung pelaksanaan pembangunan embarkasi haji. 

Selain itu sebagai upaya untuk menggali berbagai permasalahan yang ada di Kabupaten Indramayu terkait dengan penanganan Covid-19, bencana banjir rob, dan penanganan masalah sosial lainnya.

Menurut Asisten Ekonomi Pembangunan dan Kesejahteraan Rakyat (Asda II) Maman Kostaman mengatakan, keberadaan embarkasi haji ini merupakan salah satu upaya untuk menghidupkan kembali roda perekonomian di jalur pantura Indramayu yang sempat terpuruk karena beroperasinya Tol Cipali.

Maman menambahkan, saat ini pembangunan embarkasi haji dibangun diatas tanah hibah Pemkab Indramayu kepada Kementerian Agama seluas 8 hektar. Dan pada tahun 2021 mendatang akan kembali dihibahkan tanah seluas 5 hektar sebagai penunjang kelengkapan sarana embarkasi haji Indramayu.

“Nantinya luas lahan ini mencapai 13 hektar dan ini bisa menjadi embarkasi haji terbesar di Indonesia setelah Makasar. Jika luasnya 13 hektar maka jalan baru dan jalan lama Lohbener bisa tembus,” ujar Maman, Selasa, (15/12).

Sementara itu, Kepala Kantor Kementerian Agama Provinsi Jawa Barat, Adib mengatakan, pada tahun 2020 ini pembangunan embarkasi haji menelan anggaran 75 miliar dan kini tengah dibangun 3 unit gedung yaitu asrama, gedung pertemuan, dan gudang.

Sementara untuk tahun 2021 mendatang dianggarkan 51 miliar untuk pembangunan lanjutan sarana dan prasarana lainnya.

“Kita targetkan tahun 2024 mendatang semuanya sudah beres, dan pada tahun 2021 mendatang secara bertahap kita bisa gunakan untuk pemberangkatan haji,” tutup Adib. (KF-25)
Share:
Komentar

Berita Terkini